BOPM Wacana

Eksekusi Instan Ala Jaksa Masa Depan

Dark Mode | Moda Gelap

Oleh Malinda Sari Sembiring

Dokumentasi: Istimewa
Dokumentasi: Istimewa

Judul: Dredd

Sutradara: Pete Travis

Naskah: Alex Garland

Pemeran: Karl Urban, Olivia Thirlby, Lena Headey

Tahun: 2012

Produksi: DNA Films

Layaknya The Raid Indonesia dengan sentuhan Hollywood, Dredd bercerita tentang aksi jaksa bernama Dredd dalam menghadapi teror gembong narkotika. Berdalih demi keamanan, eksekusi instan pun menjadi senjata menakutkan.

DREDD merupakan film adaptasi dari komik Inggris dan pembaharuan dari film sama berjudul Judge Dredd yang telah dibuat pada 1995. Berkisah tentang aksi jaksa di masa depan yang memiliki kewenangan sebagai jaksa, penentu hukuman, sekaligus eksekutor instan bagi pelaku tindak kriminal di Amerika yang mulai hancur dengan tingkat kriminalitas tinggi.

Beratnya hukuman yang ditetapkan tak membuat kejahatan menurun. Sebaliknya, tingkat kejahatan terutama narkotika meningkat. Adalah Peach Trees, apartemen kumuh terletak di Mega City One yang dikuasai gembong narkotika dijuluki Ma-Ma (Lena Headey), tak pernah terjamah oleh pihak kepolisian bahkan para jaksa. Lewat daerah kekuasaannya, Ma-Ma mengedarkan narkotika yang dikenal dengan slo-mo, sebuah cairan yang dilengkapi alat isap yang dapat membuat pemakainya merasa waktu berputar lebih lambat.

Di sini Jaksa Dredd ditugaskan untuk membongkar kejahatan yang sudah mengakar karena tak ada satu pun pihak berwajib yang mampu menyentuh daerah kekuasaan Ma-Ma. Ditemani seorang jaksa yang masih dalam masa percobaan, Anderson (Olivia Thirlby), petualangan Dredd di Mega City One dimulai.

Diawali penggerebekan pesta narkotika di salah satu kamar Peach Trees, Dredd bersama Anderson akhirnya terjebak di dalam Peach Trees tanpa dapat meminta bantuan pihak luar akibat penutupan apartemen secara otomatis oleh Ma-Ma yang memberdaya seorang ahli IT untuk mengoperasikan pintu pengaman bagi Peach Trees.

Bersama seorang sandera, Dredd dan Anderson harus berjuang sendiri. Penduduk Peach Trees terlanjur takut oleh ancaman Ma-Ma yang tak segan-segan membunuh siapapun yang membantu kedua jaksa ini. Anderson yang memiliki rekor buruk dalam ujian jaksa, diam-diam memiliki kekuatan mutan, bisa mengendalikan pikiran dan membaca masa depan. Dengan kekuatan ini, Dredd dan Anderson berjuang untuk menemukan pabrik produksi slo-mo.

Diduga mengkopi The Raid yang diputar pertama kali pada Festival Film Internasional Toronto pada 2011 lalu, Dredd jelas menyuguhkan aksi kekerasan sepanjang rol film diputar. Eksekusi instan digambarkan begitu mudah dilakukan. Seperti saat Dredd yang menembak mati seorang pemakai narkotika yang coba menyerang jaksa. Berdasarkan hukum yang berlaku, tiap orang yang mengancam nyawa jaksa boleh dieksekusi mati di tempat.

Film genre aksi kriminal dengan sentuhan fiksi ilmiah ini nyaris tak memiliki klimaks. Sepanjang 95 menit kita telah diperlihatkan aksi bunuh-membunuh yang sangat keji. Apalagi ketika Ma-Ma yang tak segan-segan mengkuliti mereka yang menghalangi jalannya.

Dredd yang dirilis pada 2012 sesungguhnya tak menjiplak karya Gareth Evans, seorang sutradara asal Inggris yang juga pernah menggarap Footsteps (2006) dan Merantau (2009) karena Dredd sendiri telah muncul pada versi film lawasnya dibintangi Silvester Stallone pada 1995. Namun keduanya menyajikan aksi penggerebekan menakutkan terhadap gembong narkotika dengan begitu menegangkan.

Tersaji dalam 3D untuk memperlihatkan efek slow motion bagi para pemakai slo-mo dan tiap aksi penembakan yang dilakukan masih tak cukup untuk menutupi biaya produksi sebesar $45 juta. Film garapan Pete Travis ini pun dinilai gagal memenuhi ekspektasi pasar, pada pemutarannya hingga akhir di seluruh dunia, film ini hanya dapat meraup keuntungan sebesar $36,4 juta.

Walau begitu, kita tak bisa menutup mata oleh hasil visualisasi indah dari Anthony Dod Mantle yang pada 2008 melambungkanSlumdog Millionare menguasai Academy Award. Banyak adegan eksekusi, penyiksaan, dan pembunuhan yang dilakukan terbuka namun dengan seni menakjubkan yang memanjakan mata penonton. Hal yang tak ditemukan pada The Raid (2011) maupun Judge Dredd (1995).

Bagi para pecinta film aksi, Dredd sebenarnya layak jadi pilihan. Film yang hadir di Indonesia sejak Oktober 2012 ini memberi pelajaran tentang hidup untuk selalu tegas dalam memilih. Tak ada opsi ragu-ragu, hanya ya atau tidak. Hal ini dapat kita lihat pada adegan Anderson yang masih melibatkan emosionalnya dalam menentukan hukuman bagi para penjahat yang mereka temui di Peach Trees.

Komentar Facebook Anda
Redaksi

Redaksi

Badan Otonom Pers Mahasiswa (BOPM) Wacana merupakan pers mahasiswa yang berdiri di luar kampus dan dikelola secara mandiri oleh mahasiswa Universitas Sumatera Utara (USU).