BOPM Wacana

Saat Penggerebekan, Narkoba Belum di Tangan Mahasiswa USU

Dark Mode | Moda Gelap
Penunjukan barang bukti berupa ganja oleh Kepala BNNP Sumut dan perwakilan dari pihak Rektorat USU yaitu WR 1, WR 5, dan Humas USU di Kantor BNNP Sumut, Senin (11/10). | Aulia Sabrini Saragih

 

Oleh: Aulia Sabrini Saragih

USU, wacana.org – Barang bukti berupa ganja yang telah siap edar dalam 118 paket kecil yang ditotalkan sebesar 508,6 gram belum berada di tangan mahasiswa USU saat terjadi penggrebekan di lingkungan Fakultas Ilmu Budaya (FIB) USU. Hal ini diungkapkan oleh Kepala Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Sumatera Utara (Sumut), Toga H Panjaitan saat Press Release di Kantor BNNP Sumut, Senin (11/10).

Toga mengatakan lingkungan FIB tidak bisa dikatakan sebagai lokasi strategis penyebaran narkoba di USU. Tetapi, dikarenakan adanya kegiatan berkumpul dan diketahui adanya pemakai oleh si pengedar, maka mereka menargetkan untuk menjual paketan ganja tersebut di lingkungan FIB. “Kebetulan saja adik-adik kita ini sedang duduk di FIB jadi pengedar tahu siapa pemakai disitu, yaudah diedarkan disitu,” ujarnya.



Kesaksian mengenai peristiwa penggrebekan juga diberikan oleh saksi mata berinisial CK yang merupakan mahasiswa FIB 2015. Ia menerangkan saat penggerebekan terjadi Ia tengah duduk di tengah lapangan futsal FIB bersama dengan teman yang lain. 

CK mendengar adanya BNNP yang tengah melakukan razia dari teman-teman yang berada di Sekretariat Gemapala dan mendengar ada beberapa ancaman yang dilontarkan oleh BNNP, seperti ancaman akan ditembak. Ada pula peristiwa percobaan penodongan senjata saat proses introgasi terjadi. “Rata-rata keterangannya sama ada yang ditodong di leher dan di kepala, bahkan orang-orang yang baru saja datang dituduh ikut-ikutan penasaran,” ujarnya.

 

Perbaikan:
Paragraf terakhir yang sebelumnya ditulis, “Sekretariat Marpala” diganti karena informasi kurang tepat.

Komentar Facebook Anda
Redaksi

Redaksi

Badan Otonom Pers Mahasiswa (BOPM) Wacana merupakan pers mahasiswa yang berdiri di luar kampus dan dikelola secara mandiri oleh mahasiswa Universitas Sumatera Utara (USU).