BOPM Wacana

Rektor Akan Tanggapi Aspirasi Mahasiswa Lewat Pema USU

Dark Mode | Moda Gelap
Rektor USU Prof Runtung Sitepu menyampaikan kata sambutan pada acara Pelantikan Pemerintahan Mahasiswa USU, Kamis (28/9). | Vanisof Kristin Manalu

Oleh: Vanisof Kristin Manalu

BOPM WACANA | Rektor USU Prof Runtung Sitepu mengatakan akan menanggapi aspirasi mahasiswa yang disampaikan lewat Pemerintahan Mahasiswa (Pema) USU. Sebab saat ini Pema USU telah ada dan seharusnya bisa menjadi wadah bagi mahasiswa untuk menyampaikan aspirasi.

“Kalau aspirasinya baik, kenapa tidak ditanggapi sama rektor?” katanya, Kamis (28/9) saat Pelantikan Pema USU di Gelanggang Mahasiswa.

Prof Runtung mengatakan mahasiswa harus memedomani etika berdemokrasi. Pertama mahasiswa menyampaikan aspirasi pada gubernur di fakultas masing-masing. Kemudian gubernur menyampaikan dan berkoordinasi kepada presiden, lalu presiden menyampaikan ke rektor langsung.

Prof Runtung menambahkan, demo adalah jalan terakhir untuk menyampaikan aspirasi. Sebab ia menganggap selama ini sekelompok mahasiswa kerap melakukan demonstrasi secara tidak pantas. Ia menegaskan mahasiswa yang melakukan demonstrasi harus jadi musuh.

“Menjelekkan nama universitas itu,” katanya. Untuk ini, Prof Runtung berharap Pema USU menjalankan fungsi sebagaimana mestinya.

Menanggapi hal ini, Mahasiswa Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik 2014 Tody Krisma membenarkan selama ini mahasiswa sering berdemonstrasi karena Pema USU dan beberapa pema fakultas vakum. Namun ia tak sepakat dengan pernyataan rektor mengenai demo. Sebab menurut Tody, seharusnya bukan mahasiswa demo yang dijauhkan, melainkan para koruptor.

Ia pun berharap Pema USU sekarang ini dapat mewadahi mahasiswa untuk beraspirasi. “Kita lihat saja selama ini yang demo kan mahasiswa yang enggak ada pemanya,” tuturnya.

Komentar Facebook Anda
Redaksi

Redaksi

Badan Otonom Pers Mahasiswa (BOPM) Wacana merupakan pers mahasiswa yang berdiri di luar kampus dan dikelola secara mandiri oleh mahasiswa Universitas Sumatera Utara (USU).